Selasa, 29 Ogos 2017

Assalamualaikum..salam merdeka untuk semua...maaf lama Amie menghilang..jom layan..harap2 terubat sikit rindu pada yang masih menanti karya amie..


Bab 5


Di rumah Sofian macam cacing kepanasan.Jarum jam menunjukkan hampir sepuluh malam.Namun bayang orang yang di tunggunya masih belum muncul.Hati yang tadinya sedikit sejuk kembali panas bila menanti terlalu lama.Rahangnya turun naik menahan marah.Dalam masa yang sama dia juga takut Humairah sudah pergi meninggalkan rumah ini.Apa yang harus di lakukan jika itu benar-benar terjadi.

Makngah Hashimah memandang pelik kelakuan anak lelaki bongsunya itu.Serba tak kena pada pandangan matanya.Wajah Sofian yang memerah seperti menahan marah dan risau membuatkan makngah Hashimah tertanya-tanya.Marahkah anaknya itu,tapi pada siapa?Dari tadi anaknya seperti menunggu seseorang.

Begitu juga dengannya sedang menunggu kepulangan Humairah.Hatinya bimbang jika terjadi sesuatu kepada anak saudaranya itu.Belum pernah sekali pun Humairah pulang lewat begini selama dia tinggal bersamanya.

Kedengaran bunyi kereta masuk ke halaman rumah.Cepat-cepat makngah Hashimah menjenguk keluar untuk memastikan siapa yang pulang.Lega hatinya bila melihat Humairah tersenyum memandangnya.Bersyukur kehadrat ilahi anak saudaranya pulang dengan selamat.

Belum pun sempat Humairah menapak masuk ke rumah...

"Pangg...."

Elok sahaja tapak tangan Sofian mendarat di pipi kanan Humairah.Mengalir airmatanya menanggung kepedihan hadiah dari Sofian.Makngah Hashimah tergamam melihat drama seminit itu.

"Ya Allah Pian....apa yang Pian buat ni"marah makngah Hashimah sambil mengusap pipi kanan Humairah.Tanpa berkata apa-apa Humairah terus melangkah masuk ke biliknya.

"Kau ingat kau siapa?ikut suka hati kau je nak balik pukul berapa?kau ingat orang dalam rumah ni tunggul kayu?"nak tunggu kau balik."jerkah Sofian kuat.Makngah Hashimah mengurut dada terkejut dengan reaksi Sofian yang sememangnya terkenal dengan sikap panas barannya.Namun belum pernah makngah Hashimah melihat Sofian semarah hari ini.

Baru sahaja pintu bilik hendak di tutup tangan kasar Sofian menolak kuat pintu tersebut membuatkan Humairah hampir terpelanting.Mujurlah dia sempat berpaut pada tiang katil antik makngahnya.

"Kau pergi mana haa..malam-malam buta baru ingat nak balik?cari jantan kat luar?kau jangan nak menyundal tak tentu pasal,aku tak nak tanggung biawak hidup dalam rumah ni"marah Sofian lagi.

"Astarfirullahalazim...Pian.."jerit makngah Hashimah.Sungguh kasar bahasa yang Sofian hamburkan kepada Humairah.Dia sendiri tak sanggup mendengarnya.

"Biar.. biar  dia  sedar  diri  sikit, jangan  ingat  dia  boleh  buat  sesuka  hati  je  kalau  nak  duduk  sini, dia  ingat  orang  dalam  rumah  ni  takde  perasaan  agaknya" jawab  Sofian  kepada  ibunya.

Humairah  masih  lagi  mendiamkan  diri. Dia  langsung  tidak  menjawab  bila  tuduhan  menghina  di  lemparkan  kepadanya  dari  mulut  lelaki yang  sepatutnya  menjadi  pelindungnya.Kebisuan Humairah membuatkan hati Sofian makin panas.

"Kau dah pekak ke ape haa perempuan,aku tanya kau..."

"Dah kau kata aku pergi menyundal,betul lah tu tak payah nak banyak tanya..."jawab Humairah geram.Habis saja Humairah menjawab satu tamparan lagi hinggap di pipinya.Kali ini betul-betul membuatkan Humairah hampir tumbang.

"Kau memang tak gunalah perempuan..."

Pintu bilik Humairah di hempas kasar.Sofian berlalu mencapai kunci keretanya bergegas keluar dari rumah.Lagi lama dia berada di dalam bilik Humairah lagi teruk Humairah di kerjakannya.Dia memang pantang kalau ada yang menjawab kasar dengannya.

Kereta milik Sofian berlari laju membelah malam.Tangannya kuat menggenggam stereng kereta,sesekali tangannya menumbuk stereng melepaskan geram.Sungguh hatinya terbakar dengan kelakuan Humairah.Kalau tidak di fikirkan siapa Humairah padanya,sudah lama perempuan itu di halaunya.

"Aaaaaaa....tensionnnnnnnyaaa..."jerit Sofian sendiri.Pening sungguh Sofian dengan dirinya sendiri.Sampai sekarang tiada siapa pun mengetahui statusnya dengan Humairah.Mereka hanya tahu mereka berdua sepupu yang tak boleh bertemu satu sama lain,kalau berjumpa tentunya bergaduh.Namun hakikatnya hubungan mereka lebih dari itu.

Dulu mereka pernah rapat namun setelah peristiwa itu keakraban mereka terputus begitu sahaja.Humairah lebih senang bergurau senda dengan abangnya Solihin.Kadang-kadang dia cemburu melihat kemesraan abangnya dengan Humairah.Kerana itu dia selalu sahaja mencari pasal dengan Humairah.

Dia sendiri tidak faham dengan dirinya sendiri.Mungkin dia rasa kecewa dengan apa yang terjadi pada Humairah.Sungguh sehingga ke saat ini Sofian masih belum boleh melupakan apa yang Taufik Hidayat pernah katakan tentang Humairah.Dia bukan tamak juga bukan pentingkan diri.Tapi sungguh dia rasa maruahnya tercabar bila Taufik bercakap mengenai Humairah.

Kerana rasa yang bermukim dalam hatinya itu membuatkan dia semakin mendendami Humairah walaupun dia tahu semua itu bukan kesalahan Humairah tetapi dia tetap mahu menyalahkan Humairah.

Akhirnya kereta yang di pandu Sofian berhenti di hentian rehat.Lama dirinya menyepi di dalam kereta menenangkan hati.

"Ya Allah...apa yang aku dah buat ni,bukan salah dia semua tu terjadi.Kenapa kau pentingkan diri sangat Sofian."marah Sofian pada dirinya sendiri.

Setelah dirinya kembali tenang Sofian meneruskan perjalanannya pulang ke rumah.Dia tidak mahu ibunya pula risau tentangnya.Walau marah macam mana pun tidak tergamak dirinya membuatkan hati ibunya risau.

Sesampai dihalaman rumah,Sofian terus masuk ke rumah tanpa menyedari Humairah telah pun berlalu pergi.Seisi rumah tidak menyedari kehilangan Humairah.

"Sofiannn...."jerit makngah Hashimah dari atas rumahnya.Sofian yang sedang bersarapan di dapur hampir tersedak mendengar jeritan ibunya.Bergegas dia berlari naik ke tingkat atas.

Kelihatan ibunya memegang sekeping kertas di tangan.Sofian mula merasakan sebentar lagi dia akan di ceramah oleh ibunya.

"Ni apa ni?cuba terangkan pada ibu,selama ini patutlah Pian buat sesuka hati je pada Umai.Sampai hati Pian kan..Humairah tu tanggungjawab Pian tau,Pian tak boleh lah suka hati je buat dia macam tu"marah makngah Hashimah.Dia berasa terkilan dengan sikap anaknya itu.
Tertera dengan jelas di sijil nikah itu tarikh penikahan mereka,bermakna sudah tiga tahun mereka sembunyikan perkara itu dari pengetahuan keluarga.

"Maknanya masa belajar lagilah kamu menikah?"tanya makngah Hashimah dengan wajah yang garang.Namun dalam hatinya memanjatkan rasa bersyukur kerana Humairah tetap ada bersamanya.Walaupun begitu dia masih tertanya-tanya bagaimana anak-anaknya itu boleh bernikah.Tanpa pengetahuan orang tua pulak tu.

Sofian hanya menjawab dengan anggukan kepala,namun masih belum menerangkan sebab mereka di satukan.Satu hari nanti bila dia bersedia,dia sendiri akan menceritakannya.

Makngah Hashimah menuju ke bilik Humairah bersama surat nikah di tangannya untuk meminta kepastian dari anak buahnya itu.Namun alangkah terkejutnya bila dia memeriksa pakaian Humairah tiada satu pun yang tinggal di dalam bilik itu.

"Sofian...Sofian..."jerit makngah Hashimah.
Sofian bergegas mendapatkan ibunya.Tidak semena-mena tamparan hinggap di pipinya.Laju tangannya mengusap pipi yang pijar penangan dari ibunya.Julung-julung kali dia mendapat penampar dari ibunya.Sebelum ini ibunya terkenal dengan kelembutan dalam menanganinya.Dia juga terkaku dengan tindakan ibunya.Melihat airmata ibunya dia juga merasa bersalah.

"Pian tengok apa yang Pian dah buat pada Humairah?dia dah tinggalkan rumah,sepatutnya Pian yang menjadi pelindung Humairah sekarang tengok apa dah jadi?Pian...Pian...ibu kecewa dengan Pian."teresak-esak mak ngah Hashimah memarahi Sofian.Tadi baru ada sedikit bahagia di hatinya bila mengetahui Humairah adalah menantunya.Hatinya lega kerana boleh melihat Humairah di depan matanya.Tapi saat ini dia betul-betul kecewa dengan pemergian Humairah.


Laju kaki mak ngah Hashimah melangkah meninggalkan Sofian yang sedang termanggu sendiri akibat di leteri ibunya.Dia sungguh-sungguh kecewa dengan tindakan Sofian.Pada awalnya dia terasa marah dengan hubungan yang cuba diselindung antara anak dan anak saudaranya,tapi bila di fikirkan balik dia bersyukur kerana dia tahu hala tuju Humairah di masa hadapan terjamin.
Sofian termanggu sendiri.Kepalanya serabut memikirkan kehilangan Humairah.Dia juga berasa bersalah kepada ibunya.Sungguh dia berasa berdosa membuatkan ibunya menitiskan air mata kerananya.Tetapi dia masih membisu tanpa mempertahankan dirinya.Dia masih belum bersedia untuk berterus-terang tentang halnya dengan Humairah.

Sekarang kepalanya makin serabut dengan kehilangan Humairah.Walau benci macam mana pun Humairah masih di bawah tanggungjawabnya.Cukuplah selama tiga tahun ini dia menafikan hak Humairah.Kemarahan ibunya pula membuatkan dia semakin tertekan.Itu belum lagi hal itu di ketahui oleh abangnya,Salim Solihin.

"Pian!apa yang kau dah buat ha?kau cakap dengan aku apa yang kau dah buat dengan Humairah?"tanya Salim pada adiknya.Hatinya panas bila sampai sahaja di pintu rumah ibunya menangis sambil memberitahu hal Humairah larikan diri dari rumah.Dan lebih menyakitkan hatinya bila adiknya sendiri menyebabkan Humairah pergi.

Sofian yang terkejut dengan sergahan abangnya terus bangun.Sambil menayangkan muka tak bersalah.Salim Solihin mendidih melihat riak muka adiknya itu.

"Apa yang kau dah buat dengan Humairah sampai dia keluar dari rumah?"tanya solihin geram.Sampai-sampai sahaja dia di muka pintu rumah,ibunya sedang bersedih mengalirkan air mata.Bila di tanya ibunya memberitahu yang Humairah sudah keluar dari rumah.Bila di tanya apa sebabnya?ibu  menyuruhnya bertanya Sofian,adiknya.Dia tahu pasti kena mengena dengan adiknya itu sebab mereka berdua tidak pernah aman bila bertemu,ada sahaja yang akan di gaduhnya.Namun Solihin masih lagi tidak mengetahui akan perihal hubungan adiknya dengan Humairah.Dia menyangka Sofian telah menghalau Humairah keluar dari rumah.

"Manalah aku tahu,dah dia nak keluar,biar je lah"jawab Sofian.Lain pula kata hatinya.Dia betul-betul runsing memikirkan keselamatan Humairah.Semarah mana pun dia pada Humairah masih ada lagi sifat berperikemanusian dalam hatinya.Lagi pula Humairah itu adalah sepupunya atau lebih tepat lagi isterinya. Perasan bimbang tetap berputik di hatinya.



=================================
Humairah sendirian di sini.Sudah dua minggu berlalu.Ketenangan yang di cari belum di temuinya.Kepalanya hampir mahu pecah memikirkan tentang hari-hari depan dalam kehidupannya.Kalau boleh dia mahu hidupnya tenang tanpa gangguan.Dia sudah penat memikirkan orang lain.Biarlah dia sendiri alang-alang dia tidak punya sesiapa lagi.

"Tawakallah Humairah..semoga dihari depanmu nanti ada bahagia yang menanti"bisi Humairah sendiri memberi semngat untuk dirinya.

Humairah melepaskan keluhan maha berat di dalam dirinya.Biarlah hari ni menjadi hari terakhirnya setelah sekian lama dia menanggungnya.Dia berjanji akan teruskan langkahnya tanpa menoleh mahupun mengenangkan kisah silamnya.Bohonglah jika dia mampu melupakan semua itu.Itu hanyalah harapannya untuk terus maju ke hadapan.Dia tidak mahu lagi memikirkan semua itu,baginya apa yang brlaku biarkanlah berlalu pergi dan tak usah kembali lagi.Sekarang dia mahu mengorak langkah baru dan menjadi Humairah yang baru.Walaupun dia tahu hakikatnya dia tidak mungkin boleh lari dari hubungan itu kerana ada yang menjadi penghubungnya.Namun dia berharap semua rahsia itu tersimpan rapat dan tidak mungkin akan keluar dari mulutnya.

"Aku kena bangkit dan terus berjuang untuk hidup aku sendiri.Walid..ummi..insyaallah Maira akan berdiri atas kaki sendiri tanpa bantuan orang lain,maafkan Maira tak dapat nak uruskan Megah Bakti.Walid dan ummi doakan Maira ye."omel Humairah sendiri.

Harap berpuashati..maaf andai ada yang terkurang..
 ***PEACE***


Sabtu, 1 Julai 2017

Assalammualaikum...selamat hari raya semua..maaf zahir dan batin..Alhamdulillah dh raya ke 8 kita semua menyambut Aidilfitri..harap2 raya ni bukan yang terakhir untuk kita semua..

Maaf kerana Amie lama menyepi..insyaallah tgh perbaiki diri ke arah yang lebih baik..
Mohon maaf zahir dan batin buat semua follower pokok hijau depan rumah..

Peace..

Ahad, 18 Disember 2016


Assalamualaikum...selamat bertemu kembali..maaf Amie lama menyepi...

Sabtu, 16 Januari 2016

PERAMPUAN ITU AKU 4

Hai..hai Assalmaualaikum semua..nah amie belanje satu bab untuk semua yang sudi menanti..tq jika da yang sudi menanti karya dari amie..harap berpuashati yer...



BAB 4

"Humairah...."namanya di panggil seseorang.Tanpa berpaling Humairah mempercepatkan langkahnya.Dia kenal benar pemilik suara itu.

"Tunggu dulu....."langkahnya di halang Taufik dan juga Datin Syafiza.Jelingan tajam di hadiahkan kepada dua manusia yang telah memporak-parandakan hidupnya.

"Tepilah...aku tak ada urusan dengan korang berdua"balas Humairah kasar.Meneruskan langkahnya,hanya beberapa langkah sahaja tangannya di rentap kasar oleh Taufik.Hampir terpelanting tubuh kecil Humairah namun pantas Taufik menarik Humairah dalam pelukkannya.

Tiba-tiba hati Humairah mendidih dengan perbuatan Taufik.Ringan tangannya melayang menyentuh pipi kanan Taufik.

"Tak guna punya perempuan..kau tampar muka aku.Mama aku pun tak pernah tampar muka aku.Kau memang.."

"Memang apa?kaulah yang tak guna jantan tak sedar diri.Kau dengan mama kau sama-sama tak sedar diri dan tak mengenang budi.kalau ikutkan hati aku dah lama muka korang berdua aku ludah,tapi nasib baiklah ummi ngan walid aku ajar aku dengan baik supaya pandai menghormati orang lain walaupun korang berdua memang tak layak di hormati."luah Humairah geram.

"Sial punya budak.."jerit Datin Syafiza sambil melayangkan tangan ke pipi Humairah.Belum pun tangannya menyentuh pipi Humairah ada tangan lain yang menahannya.Sofian memandang tajam muka Datin Syafiza dan Taufik Hidayat.Humairah juga terkejut dengan kehadiran Sofian yang tiba-tiba muncul.

"Aku tak izinkan sesiapa pun menyentuh Humairah walau menjentik sekali pun."ucap Sofian garang.Kelihatan rahangnya berlaga-laga menahan marah.

"Kau jangan masuk campur urusan kami.semua ni takde kena mengena dengan kaulah.Baik kau berambus.Dan buat pengetahuan kau perempuan yang berlagak suci ni dah takde apa-apa dah,dah kena tebuk tupai."tengking Taufik Hidayat sambil tersenyum sinis, geram dengan tindakan Sofian yang mencampuri urusan mereka.

Airmata Humairah mengalir laju di pipi.Terasa hina dirinya di gelar sebegitu.Sungguh dia malu dengan kata-kata Taufik Hidayat.Bukan kehendaknya semua itu terjadi tetapi kerana manusia bertopengkan syaitan tulah yang telah merosakkan hidupnya.

Sofian yang melihat Humairah tertunduk sambil tersedu menjadi semakin panas.Walau sebenci manapun dia pada gadis itu,Humairah masih lagi di bawah tanggungjawabnya.

"Kau ni memang tak guna..."sebijik penumbuh di layangkan ke muka Taufik.

"Sofiannnn..."jerit Humairah terkejut dengan tindakan Sofian.Dia cukup tahu dengan perangai panas baran Sofian itu.Namun jeritannya langsung tidak dapat membantu bila saja tubuh Taufik terduduk di jalanan menerima tumbukan padu dari Sofian.
Kelihatan darah merah mengalir di bibir mulut Taufik.

"Wei jantan tak guna buat pengetahuan kau dan mama kau ni,ni.."sambil menarik kasar lengan Humairah mendekatinya.

"Ni perempuan ni bini aku lah bodoh..aku boleh je nak dakwa kau.bukan aku tak tahu apa yang kau dah buat pada dia.Nak je aku sumbat korang anak beranak dalam lokap."marah Sofian.

"Dan lagi...korang ingat aku tak tahu apa tujuan korang kacau Umai.Kau nak bertanggungjawab atas perbuatan kau kan?toksah mimpi lah wei.kau langkah mayat aku dulu."sambung Sofian.Dia benar-benar geram dengan muslihat dua beranak itu.Datin Syafiza yang mendengarnya melopong.Semua rancangannya kini musnah.

Tangan Humairah di tarik kasar supaya mengikutnya.Lagi lama dia di situ habis Taufik Hidayat di kerjakannya.Sungguh dia geram dengan tindakan dua beranak itu.Mujurlah tergerak hatinya untuk mengekori Humairah hari ini.Lambat sikit saja tadi tentu-tentunya pipi Humairah menjadi mangsa tangan Datin Syafiza.

"Lepaslah sakit tahu tak,tangan macam gergasi nak patah tangan aku ni."marah Humairah sambil menarik-narik tangannya dari genggaman Sofian.

Sofian masih lagi berjalan sambil menggenggam kasar lengan Humairah.Panas hati dan telinganya mendengar kata-kata yang terucap dari mulut Taufik tadi masih belum boleh di lupakan.Rahangnya bergerak-gerak menahan geram.

"Pian lepaslah....sakit tangan aku ni,yang kau tarik aku ni kenapa?kalau marah sangat baik kau bunuh je terus,tak payah nak lepaskan geram kat tangan aku ni"marah Humairah lagi bila merasakan cengkaman Sofian di lengannya semakin kuat.

"Huhh..."dengus Sofian melepaskan tangan Humairah dengan kasar.Semakin panas hatinya mendengar Ucapan dari mulut Humairah.

"Yang kau nak marah-marah aku ni apehal,salah ape aku buat kat kau?"tanya Humairah geram.

"Salah ape kau tanya aku,kau ni tak reti fikir ke ape?bodoh sangat agaknya otak kau ni tak boleh fikir salah sendiri."tengking Sofian geram langsung tidak menghiraukan orang lalu lalang melihat pertengkatan mereka.

"Kau cakap sekarang apa salah aku,memang otak aku ni dah bodoh tak boleh fikir dah,lagi-lagi tengok muka kau memang tak boleh fikir langsung."balas Humairah geram.Memang sejak dulu lagi Hubungan mereka umpama kucing dengan anjing langsung tidak boleh bertemu,ada saja benda yang hendak di gaduhkan.

"Kau sedar tak kau sekarang bercakap dengan siapa?jangan nak kurang ajar sangat bila bercakap,memang betul lah kau ni perempuan tak..."

"Perempuan tak ape?perempuan tak guna?Memang...memang aku perempuan tak guna.Dah kau tahu aku perempuan tak guna yang kau sibuk masuk campur hal aku tu kenapa?aku tak mintak pun kau tolong aku?aku pun tak hadaplah pertolongan kau."luah Humairah geram dalam masa yang sama hatinya sebak dengan ucapan yang lahir dari mulut Sofian.

"Kalau kau dah tahu aku tak guna,kau..kau lepaskan aku."luah Humairah sebak.Namun masih mampu menahan airmatanya dari mengalir.Dia tak mahu kelihatan lemah di hadapan lelaki itu.Biar semuanya dia tanggung sendiri.Dah bertahun dia belajar menanggung kesakitan dan kesedihan sendiri.

Tanpa menunggu jawapan Humairah melangkah pergi meninggalkan Sofian.Bersama langkah airmatanya mengalir di pipi.Sungguh hatinya terguris dengan tutur kata Sofian.Memang selama ini dia sentiasa kelihatan tabah.Namun hatinya tetap hati perempuan yang mudah tersentuh,mudah terasa bila kata-kata kasar di lemparkan kepadanya.Biarlah hari  ini menjadi hari terakhirnya di sini.

Selepas ini dia berjanji tidak mahu lagi menyusahkan keluarga makngahnya.Dia sangka boleh menumpang kasih pada satu-satunya ibu saudara yang dia ada.Rupanya dia tak sedar ada yang tidak menyukainya.

Dengan langkah yang lemah Humairah mendapatkan kereta kesayangan pemberian arwah walidnya.Kini hanya satu tekadnya,dia harus keluar dari rumah mak ngah dan belajar untuk hidup sendiri.

Sofian terkedu mendengar permintaan Humairah.Dia tidak menyangka sampai ke situ fikiran Humairah.Tidak pernah terlintas di fikirannya untuk melepaskan Humairah pergi,namun hatinya masih berbelah bahagi untuk menerima Humairah dalam hidupnya.

"Tak...tak...aku takkan lepaskan.."Sofian tersedar tapi sayang sudah terlewat.Saat itu Humairah sudah pun berlalu pergi meninggalkannya.

#Harap2 berpuashatilah yer..hehe ..terima lasih sudi baca karya amie...

***PEACE**
Subahanallah..maha suci Allah..
Assalamualaikum..hai semua..maaf lama menyepi..

Ceritaku disini..
Tanggal 1november 2015 bdn terasa lemah,segala sendi menjadi lenguh..seluruh badan tidak bermaya..
2 november 2015 hari sepatutnya aku gembira kerana merupakan ulangtahun kelahiranku..namun buka itu yg aku lalui..tubuhku lumpuh tidak bermaya..hanya pergerakan mata sahaj berfungsi..akhirnya aku terlantar selama beberapa hari..
Akhirnya pagi jumaat 6 november tubuhku kembali bertenaga..kerana rasa yg masih bersisa..aku gagahi jua ke klinik..

Hari bermula segalanya..
8 november 2015 akhirnya aku disahkan denggi berdarah..namun tidak ku hiraukan kerana kudratku yang terhad..
Selama 3hari berturut2 aku terpaksa berulang ke klinik dan Alhamdulillah akhirnya bacaan darahku juga sudah elok..

6.30ptg 8 november..
Kenapa?kenapa?kenapa tiba2 mataku kabur..Subahanallah..maha suci Allah..
Aku tidurkan diri..aku harap bila aku terjaga mataku kembali terang..
Keesokan harinya aku terjaga di subuh hari..
Duniaku sudah kelam..tiada satu pun yang terlihat dihadapanku..

Aku sabarkan diri..mungkin hanya sementara..aku positifkan diri,biarpun hati sudah mula merasa sedih dan bimbang..ku khabarkan pada jantung hatiku bahawa mataku tiada lagi cahaya..tiada satu pun yang aku nampak begitu juga wajahnya..mulanya dia tak percaya..

Satu peristiwa...
Nahhh..dinding batu yang ku cium..bertelorlah ayam di dahi..huhu

Si jantung hati membawaku ke klinik dan refer pada pakar HTAA...khabar yang paling aku takut...
Doktor berganti doktor..akhirnya kesku di serahkan pada yang pakar..

"Maaf puan saya terpaksa katakan..kami tidak tahu punca sebenar namun yang pasti semua ni berpunca dari demam denggi..dan tiada ubat untuk kami beri"


Nahh bermulalah kehidupanku sebagai OKU yang cacat penglihatan..emmm..hari berganti hari..minggu berganti minggu namun penglihatanku masih belum pulih..

Sesekali jiwaku tertekan menghadapinya..mujur aku punya si jantung hati yang penyabar walau kadang2 aku terasa kesedihanya yg di hadapinya..aku menjadi pemurung,pemarah dan segalanya si jantung hatiku lalui dengan sabar..
Begitu juga ibuku yang semakin dimamah usia..tanpa mereka berdua tak mungkin aku setabah ini..
Akhirnya penantianku berakhir walapun dia tak sesempurna dulu..hanya hati dapat merasa,hanya jiwa terasa pedihnya..namun aku redha dengan ujian ini..TERIMA KASIH ALLAH..

SEKIAN..luahan ikhlas hati amie ahmad..

Maaf kiranya aku belum sempurna..maaf andainya aku alpa..terima kasih jika sudi menerima..

#maaf sebab lama menghilang..doakn aie ye..

***PEACE***

Ahad, 4 Oktober 2015

Assalammualaikum...maaf sgt2 lmbt update..amie tgh pening dgn blog ni..langsung xblh reply komen anda2 semua..jgn kecil hati ye..tgh berusaha ke arah kebaikan...hehe..
agak2 ape ye masalahnye...adoiii ting tong jap..

insyaallah nnt ada update terbaru ye...maaf sgt2 kalau ada yg tertunggu2..

***PEACE***

Sabtu, 12 September 2015

Rasa yg tertinggal..

"Dah enam bulan dia menghilang,masih lagi aku mencari tapi tetap juga tidakku temui..sedangkan dia ada di depan mata..kemana mengilangnya dia???"

"Rasa itu mengungkap segalanya,luka?dah puas terasa pedihnya...kecewa? sudah puas aku merasa..bahagia?entah bila datang menjelma.."


dinihari yangku rasa paling sepi di sudut hati ini..kembalilah rasa yang tertinggal itu..

***PEACE***