Sabtu, 1 Julai 2017

Assalammualaikum...selamat hari raya semua..maaf zahir dan batin..Alhamdulillah dh raya ke 8 kita semua menyambut Aidilfitri..harap2 raya ni bukan yang terakhir untuk kita semua..

Maaf kerana Amie lama menyepi..insyaallah tgh perbaiki diri ke arah yang lebih baik..
Mohon maaf zahir dan batin buat semua follower pokok hijau depan rumah..

Peace..

Ahad, 18 Disember 2016


Assalamualaikum...selamat bertemu kembali..maaf Amie lama menyepi...

Sabtu, 16 Januari 2016

PERAMPUAN ITU AKU 4

Hai..hai Assalmaualaikum semua..nah amie belanje satu bab untuk semua yang sudi menanti..tq jika da yang sudi menanti karya dari amie..harap berpuashati yer...



BAB 4

"Humairah...."namanya di panggil seseorang.Tanpa berpaling Humairah mempercepatkan langkahnya.Dia kenal benar pemilik suara itu.

"Tunggu dulu....."langkahnya di halang Taufik dan juga Datin Syafiza.Jelingan tajam di hadiahkan kepada dua manusia yang telah memporak-parandakan hidupnya.

"Tepilah...aku tak ada urusan dengan korang berdua"balas Humairah kasar.Meneruskan langkahnya,hanya beberapa langkah sahaja tangannya di rentap kasar oleh Taufik.Hampir terpelanting tubuh kecil Humairah namun pantas Taufik menarik Humairah dalam pelukkannya.

Tiba-tiba hati Humairah mendidih dengan perbuatan Taufik.Ringan tangannya melayang menyentuh pipi kanan Taufik.

"Tak guna punya perempuan..kau tampar muka aku.Mama aku pun tak pernah tampar muka aku.Kau memang.."

"Memang apa?kaulah yang tak guna jantan tak sedar diri.Kau dengan mama kau sama-sama tak sedar diri dan tak mengenang budi.kalau ikutkan hati aku dah lama muka korang berdua aku ludah,tapi nasib baiklah ummi ngan walid aku ajar aku dengan baik supaya pandai menghormati orang lain walaupun korang berdua memang tak layak di hormati."luah Humairah geram.

"Sial punya budak.."jerit Datin Syafiza sambil melayangkan tangan ke pipi Humairah.Belum pun tangannya menyentuh pipi Humairah ada tangan lain yang menahannya.Sofian memandang tajam muka Datin Syafiza dan Taufik Hidayat.Humairah juga terkejut dengan kehadiran Sofian yang tiba-tiba muncul.

"Aku tak izinkan sesiapa pun menyentuh Humairah walau menjentik sekali pun."ucap Sofian garang.Kelihatan rahangnya berlaga-laga menahan marah.

"Kau jangan masuk campur urusan kami.semua ni takde kena mengena dengan kaulah.Baik kau berambus.Dan buat pengetahuan kau perempuan yang berlagak suci ni dah takde apa-apa dah,dah kena tebuk tupai."tengking Taufik Hidayat sambil tersenyum sinis, geram dengan tindakan Sofian yang mencampuri urusan mereka.

Airmata Humairah mengalir laju di pipi.Terasa hina dirinya di gelar sebegitu.Sungguh dia malu dengan kata-kata Taufik Hidayat.Bukan kehendaknya semua itu terjadi tetapi kerana manusia bertopengkan syaitan tulah yang telah merosakkan hidupnya.

Sofian yang melihat Humairah tertunduk sambil tersedu menjadi semakin panas.Walau sebenci manapun dia pada gadis itu,Humairah masih lagi di bawah tanggungjawabnya.

"Kau ni memang tak guna..."sebijik penumbuh di layangkan ke muka Taufik.

"Sofiannnn..."jerit Humairah terkejut dengan tindakan Sofian.Dia cukup tahu dengan perangai panas baran Sofian itu.Namun jeritannya langsung tidak dapat membantu bila saja tubuh Taufik terduduk di jalanan menerima tumbukan padu dari Sofian.
Kelihatan darah merah mengalir di bibir mulut Taufik.

"Wei jantan tak guna buat pengetahuan kau dan mama kau ni,ni.."sambil menarik kasar lengan Humairah mendekatinya.

"Ni perempuan ni bini aku lah bodoh..aku boleh je nak dakwa kau.bukan aku tak tahu apa yang kau dah buat pada dia.Nak je aku sumbat korang anak beranak dalam lokap."marah Sofian.

"Dan lagi...korang ingat aku tak tahu apa tujuan korang kacau Umai.Kau nak bertanggungjawab atas perbuatan kau kan?toksah mimpi lah wei.kau langkah mayat aku dulu."sambung Sofian.Dia benar-benar geram dengan muslihat dua beranak itu.Datin Syafiza yang mendengarnya melopong.Semua rancangannya kini musnah.

Tangan Humairah di tarik kasar supaya mengikutnya.Lagi lama dia di situ habis Taufik Hidayat di kerjakannya.Sungguh dia geram dengan tindakan dua beranak itu.Mujurlah tergerak hatinya untuk mengekori Humairah hari ini.Lambat sikit saja tadi tentu-tentunya pipi Humairah menjadi mangsa tangan Datin Syafiza.

"Lepaslah sakit tahu tak,tangan macam gergasi nak patah tangan aku ni."marah Humairah sambil menarik-narik tangannya dari genggaman Sofian.

Sofian masih lagi berjalan sambil menggenggam kasar lengan Humairah.Panas hati dan telinganya mendengar kata-kata yang terucap dari mulut Taufik tadi masih belum boleh di lupakan.Rahangnya bergerak-gerak menahan geram.

"Pian lepaslah....sakit tangan aku ni,yang kau tarik aku ni kenapa?kalau marah sangat baik kau bunuh je terus,tak payah nak lepaskan geram kat tangan aku ni"marah Humairah lagi bila merasakan cengkaman Sofian di lengannya semakin kuat.

"Huhh..."dengus Sofian melepaskan tangan Humairah dengan kasar.Semakin panas hatinya mendengar Ucapan dari mulut Humairah.

"Yang kau nak marah-marah aku ni apehal,salah ape aku buat kat kau?"tanya Humairah geram.

"Salah ape kau tanya aku,kau ni tak reti fikir ke ape?bodoh sangat agaknya otak kau ni tak boleh fikir salah sendiri."tengking Sofian geram langsung tidak menghiraukan orang lalu lalang melihat pertengkatan mereka.

"Kau cakap sekarang apa salah aku,memang otak aku ni dah bodoh tak boleh fikir dah,lagi-lagi tengok muka kau memang tak boleh fikir langsung."balas Humairah geram.Memang sejak dulu lagi Hubungan mereka umpama kucing dengan anjing langsung tidak boleh bertemu,ada saja benda yang hendak di gaduhkan.

"Kau sedar tak kau sekarang bercakap dengan siapa?jangan nak kurang ajar sangat bila bercakap,memang betul lah kau ni perempuan tak..."

"Perempuan tak ape?perempuan tak guna?Memang...memang aku perempuan tak guna.Dah kau tahu aku perempuan tak guna yang kau sibuk masuk campur hal aku tu kenapa?aku tak mintak pun kau tolong aku?aku pun tak hadaplah pertolongan kau."luah Humairah geram dalam masa yang sama hatinya sebak dengan ucapan yang lahir dari mulut Sofian.

"Kalau kau dah tahu aku tak guna,kau..kau lepaskan aku."luah Humairah sebak.Namun masih mampu menahan airmatanya dari mengalir.Dia tak mahu kelihatan lemah di hadapan lelaki itu.Biar semuanya dia tanggung sendiri.Dah bertahun dia belajar menanggung kesakitan dan kesedihan sendiri.

Tanpa menunggu jawapan Humairah melangkah pergi meninggalkan Sofian.Bersama langkah airmatanya mengalir di pipi.Sungguh hatinya terguris dengan tutur kata Sofian.Memang selama ini dia sentiasa kelihatan tabah.Namun hatinya tetap hati perempuan yang mudah tersentuh,mudah terasa bila kata-kata kasar di lemparkan kepadanya.Biarlah hari  ini menjadi hari terakhirnya di sini.

Selepas ini dia berjanji tidak mahu lagi menyusahkan keluarga makngahnya.Dia sangka boleh menumpang kasih pada satu-satunya ibu saudara yang dia ada.Rupanya dia tak sedar ada yang tidak menyukainya.

Dengan langkah yang lemah Humairah mendapatkan kereta kesayangan pemberian arwah walidnya.Kini hanya satu tekadnya,dia harus keluar dari rumah mak ngah dan belajar untuk hidup sendiri.

Sofian terkedu mendengar permintaan Humairah.Dia tidak menyangka sampai ke situ fikiran Humairah.Tidak pernah terlintas di fikirannya untuk melepaskan Humairah pergi,namun hatinya masih berbelah bahagi untuk menerima Humairah dalam hidupnya.

"Tak...tak...aku takkan lepaskan.."Sofian tersedar tapi sayang sudah terlewat.Saat itu Humairah sudah pun berlalu pergi meninggalkannya.

#Harap2 berpuashatilah yer..hehe ..terima lasih sudi baca karya amie...

***PEACE**
Subahanallah..maha suci Allah..
Assalamualaikum..hai semua..maaf lama menyepi..

Ceritaku disini..
Tanggal 1november 2015 bdn terasa lemah,segala sendi menjadi lenguh..seluruh badan tidak bermaya..
2 november 2015 hari sepatutnya aku gembira kerana merupakan ulangtahun kelahiranku..namun buka itu yg aku lalui..tubuhku lumpuh tidak bermaya..hanya pergerakan mata sahaj berfungsi..akhirnya aku terlantar selama beberapa hari..
Akhirnya pagi jumaat 6 november tubuhku kembali bertenaga..kerana rasa yg masih bersisa..aku gagahi jua ke klinik..

Hari bermula segalanya..
8 november 2015 akhirnya aku disahkan denggi berdarah..namun tidak ku hiraukan kerana kudratku yang terhad..
Selama 3hari berturut2 aku terpaksa berulang ke klinik dan Alhamdulillah akhirnya bacaan darahku juga sudah elok..

6.30ptg 8 november..
Kenapa?kenapa?kenapa tiba2 mataku kabur..Subahanallah..maha suci Allah..
Aku tidurkan diri..aku harap bila aku terjaga mataku kembali terang..
Keesokan harinya aku terjaga di subuh hari..
Duniaku sudah kelam..tiada satu pun yang terlihat dihadapanku..

Aku sabarkan diri..mungkin hanya sementara..aku positifkan diri,biarpun hati sudah mula merasa sedih dan bimbang..ku khabarkan pada jantung hatiku bahawa mataku tiada lagi cahaya..tiada satu pun yang aku nampak begitu juga wajahnya..mulanya dia tak percaya..

Satu peristiwa...
Nahhh..dinding batu yang ku cium..bertelorlah ayam di dahi..huhu

Si jantung hati membawaku ke klinik dan refer pada pakar HTAA...khabar yang paling aku takut...
Doktor berganti doktor..akhirnya kesku di serahkan pada yang pakar..

"Maaf puan saya terpaksa katakan..kami tidak tahu punca sebenar namun yang pasti semua ni berpunca dari demam denggi..dan tiada ubat untuk kami beri"


Nahh bermulalah kehidupanku sebagai OKU yang cacat penglihatan..emmm..hari berganti hari..minggu berganti minggu namun penglihatanku masih belum pulih..

Sesekali jiwaku tertekan menghadapinya..mujur aku punya si jantung hati yang penyabar walau kadang2 aku terasa kesedihanya yg di hadapinya..aku menjadi pemurung,pemarah dan segalanya si jantung hatiku lalui dengan sabar..
Begitu juga ibuku yang semakin dimamah usia..tanpa mereka berdua tak mungkin aku setabah ini..
Akhirnya penantianku berakhir walapun dia tak sesempurna dulu..hanya hati dapat merasa,hanya jiwa terasa pedihnya..namun aku redha dengan ujian ini..TERIMA KASIH ALLAH..

SEKIAN..luahan ikhlas hati amie ahmad..

Maaf kiranya aku belum sempurna..maaf andainya aku alpa..terima kasih jika sudi menerima..

#maaf sebab lama menghilang..doakn aie ye..

***PEACE***

Ahad, 4 Oktober 2015

Assalammualaikum...maaf sgt2 lmbt update..amie tgh pening dgn blog ni..langsung xblh reply komen anda2 semua..jgn kecil hati ye..tgh berusaha ke arah kebaikan...hehe..
agak2 ape ye masalahnye...adoiii ting tong jap..

insyaallah nnt ada update terbaru ye...maaf sgt2 kalau ada yg tertunggu2..

***PEACE***

Sabtu, 12 September 2015

Rasa yg tertinggal..

"Dah enam bulan dia menghilang,masih lagi aku mencari tapi tetap juga tidakku temui..sedangkan dia ada di depan mata..kemana mengilangnya dia???"

"Rasa itu mengungkap segalanya,luka?dah puas terasa pedihnya...kecewa? sudah puas aku merasa..bahagia?entah bila datang menjelma.."


dinihari yangku rasa paling sepi di sudut hati ini..kembalilah rasa yang tertinggal itu..

***PEACE***

Selasa, 8 September 2015

PEREMPUAN ITU AKU 3

Assalammualaikum...hai semua..jom layan karya tak seberapa dari amie..

BAB 3

Akhirnya  dengan  rasa  terpaksa  Humairah  melangkah  masuk  ke  bangunan  itu. Kalau  ikutkan  hatinya  tidak  akan  sesekali  dia  menjejakkan  lagi  kakinya  di  situ  selagi  manusia-manusia  itu  ada. 

Tapi  bila  peguam  arwah  papanya  memintanya  hadir  untuk  pembacaan  wasiat, dalam  terpaksa  dia  harus  menghadirkan  diri  sendirian  tanpa  teman.
Humairah  melangkah  laju  menuju  bilik  mesyuarat. Dia  tidak  perlu  tercari-cari  kerana  setiap  sudut  bangunan  pejabat  itu  dia  mengetahuinya.

Sesampai  di  hadapan  bilik  yang  di  janjikan, Humairah  menarik  nafas  panjang  mengumpul  segala  kekuatan  untuk  berhadapan  dengan  orang  yang  paling  tidak  ingin  di  temuinya. 

Selepas  mengetuk  pintu  dia  melangkah  masuk. Humairah  melemparkan  senyum  ke  arah  Encik  Halil  yang  merupakan  peguam  syarikat  merangkap  peguam  untuk  keluarganya.

Langkahnya  menuju  tempat  yang  paling  hujung  tanpa  menoleh  sedikit  pun  pada  tetamu  yang  lain.

"Assalamualaikum  semua... seperti  yang  semua  ketahui  hari  ini  genap  lima  bulan  Dato' meninggalkan  kita  dan  sebagai  pemegang  amanah  saya  akan  membaca  wasiat  Dato'  Azman  bin  Arshad  pada  hari  ini  seperti  yang  telah  di  persetujui  dalam  perjanjian." ucap  Encik  Halil  memulakan  bicara.

"Baiklah... seperti  yang  semua  kita  ketahui  Humairah  Azreen  Binti  Azman  adalah  satu-satunya  pewaris  tunggal  arwah Dato'  Azman  dan  Datin  Harlina.Dengan  itu  segala  Harta  benda  dan  aset  arwah  Dato'  dan  Datin  akan  di serahkan  kepada  Humairah  Azreen..."

"Mana  boleh  macam  ni  Encik  Halil.. saya  isteri  Dato'  Azman  sepatutnya  saya  jugak  berhak  ke  atas  semua  hartanya" bangkang  Datin  Shafiza  sambil  mengetuk  meja  tanda  geram. Taufik  Hidayat  di  sebelahnya  turut  menganggukkan  kepala  mengiakan  kata  mamanya. 

"Kau  sengajakan  berpakat  dengan  peguam  ni  nak  rampas  semuanya  dari  aku." tuduh  Datin  shafiza  sambil  jarinya  menunding  tepat  ke  muka  Humairah.

Humairah  diam  tanpa  bicara  melihat  wajah  garang  ibu  tirinya  itu. Dia  langsung  tidak  takut  dengan  mereka  dua  beranak.Humairah  sengaja  mendiamkan  diri  membiarkan  ibu  tirinya  melepaskan  marah. Kerana  dia  tahu  sekejap  lagi  pasti  mereka  akan  terdiam  sendiri.

"Sabar-sabar  Datin, saya  belum  habis  terangkan  lagi  pasal  wasiat  ini." pujuk  Encik  Halil.Mungkin  dia  sudah  terbiasa  dengan  situasi  ini. Kerana  itu  dia  kelihatan  tenang  menerima  amarah  Datin  Shafiza.

"Ok  kita  teruskan  ye" sambung  Encik  Halil  bila  melihat  Datin  Shafiza  sudah  bertenang.

"Seperti  yang  semua  ketahui  Dato'  Azman  adalah  peneraju  utama  dalam  syarikat  Megah  Bakti  Sdn  Bhd  dan  merupakan  seorang  yang  bertanggungjawab  dan  jujur. Tapi  untuk  pengetahuan  semua  segala  Harta  dan  eset  yang  Dato' azman  usahakan  ini  adalah  milik  Datin  Harlina  Binti  Tan  sri  Qushairi  Ahmad." terang  Encik  Halil  sambil  matanya  memandang  ke  arah  Humairah  yang  tenang  di  hujung  sana  dan  beralih  pula  kepada  Datin  Shafiza  yang  kelihatan  tergamam  begitu  juga  Taufik  Hidayat.

Datin  Shafiza  terdiam, terkelu  dan  terkejut  bila  saja  peguam  keluarga  menerangkan  tentang  harta  yang  selama  ini  di  idamkan  rupanya  milik  Harlina  sahabat  baiknya  yang  dia  khianati.Terasa  semua  usahanya  selama  ini  adalah  sia-sia.

"Habis  tu  apa  je  yang  tinggal  untuk  kami?" tanya  Taufik  Hidayat  setelah  melihat  mamanya  diam, terkejut  dengan  kenyataan  yang  baru  sahaja  di  beritahu.

"Datin  Shafiza  dan  Encik  Taufik  Hidayat  masing-masing  di  beri  saguhati  sebanyak  seratus  ribu  ringgit  malaysia  setiap  seorang  sebagai  penghargaan  terhadap  budi  yang  dicurahkan." ucap  Encik  Halil.

"Dan.... Encik  Taufik  Hidayat  dan  Datin  Shafiza  di  arahkan  meninggalkan  Megah  Bakti  berkuat  kuasa  serta  merta" tambah  Encik  Halil.

Humairah  terkejut  mendengarnya  dan  satu  kejutan  besar  juga  buat  Datin  shafiza  dan  Taufik  Hidayat. Masing-masing  kelihatan  tidak  berpuas  hati  dengan  keputusan  yang  baru  sahaja  di  dengarnya.

"Apa  hak  Encik  Halil  nak  halau  kami  dari  sini, kami  boleh  saman  syarikat  ni  tau  halau  kami  tanpa  alasan  kukuh." marah  Datin  Shafiza.

"Puan  pilihlah  antara  dua, sama  ada  keluar  dari  syarikat  ini  dengan  berbekalkan  seratus  ribu  ringgit  atau  masuk  penjara." tegas  Encik  Halil.

Humairah  makin  terkejut  dengan  ucapan  Encik  Halil, menjadikan  dia  semakin  ingin  mengetahui  apa  yang  telah  terjadi  tanpa  pengetahuannya.

"Nonsense..gila ke apa tiba-tiba nak sumbat mama i ke penjara,kalau sebab kami tak nak berlalu dari syarikat ini Encik Halil tak boleh nak sumbat kami ke penjara."tegas Taufik Hidayat.

"Buat pengetahuan semua segala bukti tentang kejahatan yang telah Datin shafiza lakukan berada di tangan saya,bila-bila masa sahaja saya boleh serahkan pada pihak polis,dan buat pengetahuan semua banglo yang sekarang di duduki oleh Datin dan juga Encik Taufik telah di pasang dengan beberapa set cctv,dan segala yang berlaku dalam banglo itu semuanya dalam pengetahuan arwah Dato dan juga pejabat saya."terang En Halil lengkap.

Mereka masing-masing melopong mendengar penerangan En Halil.Begitu juga Humairah.Bermakna selama ini apa yang terjadi pada mamanya juga telah walidnya ketahui.Dalam hati dia memanjatkan syukur kepada Allah akhirnya kebenaran terjawab juga.

Terasa sedikit lapang dadanya bila segalanya telah selesai.Dan bermula saat ini Humairah harus mempersiapkan diri untuk mengemudi sendiri syarikat Megah Bakti sebagai penaung merangkap pemilik mutlak syarikat itu.Dia tahu dirinya tidak kuat untuk memikul sendiri tanggungjawab ini,namun dia tahu tiada siapa lagi dapat diharapkan.

#terima kasih sudi baca...maaf jika belum sempurna...harap puashati ye..

***PEACE***